SEJARAH PENEMUAN ELEKTRON, PROTON, NEUTRON

Posted By : Catergori Post : at
 

• ELEKTRON

               Elektron pertama kali ditemukan oleh J.J. Thomson di Laboratorium Cavendish, Universitas
Penjelasan mengenai elektron dibahas di mekanika kuantum dengan Persamaan Dirac. Dalam Model Standarnya, elektron membentuk suatu doublet dalam SU(2) dengan neutrino elektron, karena ia berinteraksi lewat interaksi lemah. Elektron memiliki dua rekan massive lagi, yang muatannya sama namun berbeda massanya.
Jika elektron bergerak, lepas bebas dari pengaruh inti atom, serta terdapat suatu aliran (net flow), aliran ini dikenal sebagai arus listrik. Ini dapat dibayangkan sebagai serombongan domba yang bergerak bersama-sama ke utara namun tanpa diikuti oleh penggembalanya. Muatan listrik dapat diukur secara langsung menggunakan elektrometer. Arus listrik dapat diukur secara langsung menggunakan galvanometer.
Sekitar periode 1870-an, Ahli kimia dan fisika Inggris, Sir William Crookes membuat tabung sinar katoda pertama untuk menghasilkan ruang hampa udara bertekanan tinggi didalamnya.[2] Dia kemudian menunjukkan bahwa sinar luminescence yang muncul dalam tabung membawa energi dan bergerak dari katoda ke anoda. Lebih jauh, dengan menerapkan sebuah medan magnet, dia dapat mengalihkan sinar tersebut, sehingga hal ini dapat memperagakan bahwa cahaya dapat dikendalikan dengan sinar negatif.[3][4] . Pada tahun 1879, dia mengusulkan hal ini dapat dijelaskan secara logika dengan apa yang dia sebut sebagai persamaan ‘radiant matter’. Dia menyarankan bahwa pada keadaan seperti ini, bagian cahaya ini akan mengandung molekul negatif yang dapat diarahkan dengan kecepatan tinggi dengan menggunakan katoda.

• PROTON
           Pada tahun 1886, sebelum hakikat sInar katode di temukan, Goldstein melakukan percobaan dengan tabung sinar katode dan menemukan fakta berikut “ Apabila katode tidak berlubang, ternyata gas di belakang katode tetap gelap. Namun, bila pada katode di beri lubang, maka gas di belakang katode menjadi berpijar”. Hal ini menunjukan
Anode (+)

Sinar Katode Sinar terusan

Katode (-)
lIIIIIIII
Tegangan tinggi

adanya radiasi yang berasal dari anode, yang menerobos lubang pada katode dan memijarkan gas di belakang katode itu. Radiasi itu disebut sinar atau sinar positif atau sinar terusan. Hasil percobaan menunjukan bahwa sinar terusan merupakan radiasi partikel (dapat memutar kincir) yang bermuatan positif (dalam medan listrik di belokkan ke kutub negatif).
Partikel sinar tersusun ternyata bergantung pada jenis gas dalam tabung. Artinya jika gas dalam tabung diganti, ternyata dihasilkan partikel sinar terusan dengan ukuran yang berbeda. Partikel sinar tersusun terkecil diperoleh dari gas hydrogen. Partikel ini kemudian disebut proton.
Muatan 1 proton = 1.6 × 10-19 C
Massa 1 proton = 1.6726231 × 10-24 gram = 1 sma
Kemudian pada tahun 1919,Rutherford menemukan proton terbentuk ketika partikel alfa ditembakan pada inti atom nitrogen. Hal ini membuktikan bahwa inti atom terdiri atas proton sebagaimana diduga oleh Goldstein.

• NEUTRON
           Neutron ditemukan oleh James Chadwick pada tahun 1932, tapi keberadaanya telah diduga oleh Aston sejak tahun 1919. Pada tahun itu, Aston menemukan spectrometer massa yaitu alat yang dapat digunakan untuk menentukan massa atom atau molekul. Dengan alat itu, Aston menemukan bahwa atom-atom dari unsure yang sama dapat mempunyai massa yang berbeda. Fenomena ini di sebut isotip. Juga ditemukan bahwa massa suatu atom ternyata tidak sama dengan jumlah protonnya banyak atom yang massanya sekitar 2x massa protonnya. Berdasarkan kedua fakta tersebut, Aston menduga keberadaan partikel netral dalam atom yang jumlahnya dapat berbeda meskipun unsurnya sama.
Selanjutnya pada tahun 1930, W. Bothe dan H. Becker menembaki inti atom berlium dengan partikel alfa dan menemukan suatu radiasi partikel yang mempunyai daya tembus tinggi. Pada tahun 1932, James Chadwick membuktikan bahwa radiasi tersebut terdiri atas partikel netral yang massanya hamper sama dengan massa proton. Oleh karena netral, partikel itu dinamai neutron. Percobaan lebih lanjut membuktikan bahwa neutron juga merupakan partikel dasar penyusun inti atom.

Massa 1 neutron = 1.6749 × 10-24 gram = 1 sma
Neutron tidak bermuatan (netral).

Sudah Sampai Disini Dlu Yah.. :D
Thanks.. :)


2 comments:

  1. A foul smelling odor can also raise its stinky head.
    You can easily find carpet cleaning machines for home use between $100 as well as $400.
    No matter how scrupulous you are with cleaning your carpet
    you need to call in the carpet cleaning to steam
    wash your carpet once in a way to remove the dust mites and other allergens that are certain to be
    found in every carpet.

    Have a look at my blog post - professional carpet cleaning Mountain View Ca

    ReplyDelete
» Jika ingin menyisipkan Gambar [img]URL Gambar[/img]
» Jika ingin menyisipkan Video [youtube]URL Video[/youtube]
» Jika ingin menyisipkan Kode [code]Kode Anda[/code]
» Jika ingin menyisipkan kode html / css / jquery [pre]Kode Anda[/pre]
» Jika ingin menyisipkan blockquote [blockquote]Kata-kata Anda[/blockquote]

» Jika ingin berkomentar tentang yang lain dari artikel ini, silahkan klik tombol OOT
» Jika Ada Kesalahan atau Link Yang Broken Berkomentarlah

Konversi Kode di Sini !OOTEmoticons

Back to Top